Jumaat, 11 Februari 2011

Assalamualaikum..
Selamat pagi semua...semoga pagi ini diberkati lagi dirahmati oleh Allah...
Pagi ni paz solat aq terfikir pasal aurat perempuan..aku tertanya2 dan aku terus mengukai adakah ianya PAHALA ataupun SEKSA??mari kita perjelaskan...
Aku jumpa satu hadith sahih: 
Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. bersabda: 
"Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah saya lihat keduanya itu: 

(l) Kaum yang membawa cambuk seperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang 
(penguasa yang kejam); 

(2) Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambutnya sebesar punuk unta. 


Mereka ini tidak akan boleh masuk syurga, serta tidak dapat akan mencium bau syurga, padahal bau syurga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian." (Riwayat Muslim) 
Bagi perempuan yang beriman, sudah pastinya mereka akan takut bertambah gerun jiaka membaca hadith ini, malangnya berapakah antara mereka yang faham benar akan hadith di atas???


AKU TAK TERANSANG TENGOK PEREMPUAN BERPAKAIAN TETAPI TELANJANG!!! 

Walhal sebelum aku di tarbiyah, ransangan itu semakin kuat dan menghasilkan pandangan yang kedua, tetapi ia tidak lagi menjadikan pandangan kedua ke arah itu, malah ia menghasilkan istighfar dan mengingat kepada Allah. InsyaAllah. 
Apakah aku tidak bernafsu? Mustahil aku tidak bernafsu kerana aku seorang lelaki. Seorang lelaki yang masih normal, punya hati dan perasaan untuk menikah.
Tetapi, bagaimana jenis perempuan yang akan memberikanku ransangan? 
cukuplah kalau aku dapat nyatakan disini perempuan itu ialah perempuan yang cukup sukar dijumpai di akhir zaman ini. 
Ketika kawan-kawan mereka bertabarruj* menunjukkan perhiasan dan wangi-wangian yang melekat di tubuh dan baju, perempuan solehah ini sanggup bermati-matian menjaga aurat mereka, bertudung litup menjaga bentuk badan mereka dari ditayangkan kepada yang bukan berhak.. 
Saidatina Aisyah r.a meriwayatkan, saudaranya iaitu Asma' binti Abubakar pernah masuk di rumah Nabi dengan berpakaian jarang sehingga tampak kulitnya. Kemudian baginda SAW berpaling dan mengatakan: 
"Hai Asma'! Sesungguhnya seorang perempuan apabila sudah haidh (cukup umurnya), tidak patut diperlihatkan tubuhnya itu, melainkan ini dan ini -- sambil ia menunjuk muka dan dua tapak tangannya." (Riwayat Abu Daud)
Begitulah pesanan nabi kepada Asma’. 
Lain pula halnya ketika ini, ketika aku masuk kelas, dengan selambanya terdapat classmate yang menampakkan lurah punggungnya. 
Pelik sungguh. 
Apakah dia tidak malu menunjukkan barang peribadi yang selalu digunakan di hadapan mangkuk tandas. Aku tidak fikir kawan-kawan lelaki dalam kelas sama taraf dengan mangkuk tandas untuk didedahkan punggungnya. Aku pelik sungguh… 
Diriwayatkan dalam sebuah Hadith :- 
Ertinya : Allah sentiasa merahmati para wanita yang memakai seluar panjang (di sebelah dalamnya)
(Riwayat Al-‘Uqayli, Dar Qutni dari Abu Hurairah, Musannaf Abd Razak, no 5043; Kanzul Ummal, no 41245) .
Menurut Imam Mujahid, hadith ini berlaku di satu ketika ada seorang wanita jatuh dari kenderaannya sehingga terselak kainnya di hadapan Nabi dan para sahabat, maka dengan segera Nabi SAW memalingkan wajahnya, maka para sahabat berkata dia (wanita itu) memakai seluar. 
Lalu sebagai respond Rasulllah SAW memuji dan menyebut hadith di atas. 
( Al-Bayan wa At-Ta'rif, Ibn Hamzah al-Husyani, 3/ 252, no 1831) 
Berdasarkan dalil ini juga, bermakna Allah sentiasa melaknati wanita yang tidak berseluar panjang (di sebelah dalamnya) semasa naik kenderaan. Demikian menurut kaedah Mafhum Mukhalafah di dalam ilmu Usul Fiqh.

Wallahua’lam. 
Mudah-mudahan memberi manfaat pada aku dan pembaca.(sumber internet)

Jangan lupew Follow,komen,like and share ok =)

0 ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...